Alternatif wisata liburan ini, untuk anda. Yang jelas bukan saya. Hehehe…

“Run, sekalian posting yang tentang Green Canyon donk” kata Abah. Hahaha…kek pusat informasi wisata aja aku ini. Oke bah. Ga masalah deh. Tapi mungkin ga bisa jelasin transport umumnya. Kalo yang itu tanya Mae aja kayanya. Soalnya waktu gw kesono, akomodasi sudah disiapkan oleh Agung, teman yang baik hati menjadi guide 4 hari di Tasikmalaya dan Ciamis. Trip bersama ade ade angkatan, si Leny, Prima, Rally, ini emang susah dilupakan, dan harus gw akuin amazing banget, karena gw bisa ke Amazing: Green Canyon.

***

Sampai di tempat parkir wisata Green Canyon, belum terlalu excited. Coz, I didn’t know exactly what Green Canyon is. Disana ada beberapa penjual oleh2, seperti celana dan kaos yang tulisannya serba Pangandaran. Oia, Green Canyon ini sekitar 3 jam dari kota Tasik, 4 jam dari Pangandaran dan setengah jam dari pantai Batu Karas, betul gak Gung? Yah… kira2 seperti itu.

PERAHU MOTOR

Setelah membayar biaya masuk dan sewa perahu, kita akan menyusuri sungai selama setengah jam an. Oia, jangan heran liat aernya yang ijo. Dan dengan bodohnya gw percaya kalo konon aernya ijo karena ada 1000 kuda yang buang aer di sungai ini. Trus juga, gw gak berniat nakut2in ya, tapi katanya di sungai yang ijo ini ada buaya nya. Jadi, Jangan Nyemplung Disini! Kita baru boleh nyemplung di Green Canyon sana. Yang berarus, insya Allah gak ada buayanya

Selama di atas perahu. Bisa foto2 ampe mampus. Jangan lupa siap kamera waktu tiba di Canyon. Tapi hati2 karena bakalan ada cipratan cipratan air dari atas tebing. Dan disanalah gw terpana. Saat perahu tiba di mulut lembah, pemandangan yang belum pernah gw liat seumur hidup. Subhanallah…

Nah, karena perahunya gak bakal bisa masuk diantara tebing dan karang. Jadi, kita harus: berenang. Lebih tepatnya: mengapung. Biaya sewa tadi sudah termasuk sewa pelampung. Jadi gak usah khawatir buat yang ga bisa berenang. Kemampuan berenang gak terlalu dipake kok. Oia, lebih baik jangan terlalu banyak bawa barang yang berharga karena nanti terpaksa ditinggal di perahu. Kita tinggal pake asas kepercayaan aja sama mang2 yang jagain perahu.

cijulang

Sungai Cijulang yang ijo…

FEELS LIKE IN HEAVEN

Disini, airnya sudah jernih, gak ijo seperti yang di sungai tadi. Tapi tetep aja berasa sedikit serem, hehehe… secara kaki tidak memijak apa2. Karena dalemnya entah berapa meter ke bawah. Dalem hati, jangan2 ada yang mahluk purba yang tiba2 bangun dan narik kaki gw ke bawah. Beee… hiiiyyy…

Setelah beberapa menit awal penyesuaian, gw udah terbawa suasana. Atmosfer nya emang terasa beda. Kalo ngapung menghadap ke atas, gw bisa liat tebing yang tinggi dan ada cahaya matahari menelusup diantaranya. Tebing itu masih punya stalagnit dan stalagmite (spelling?) yang di beberapa bagian di tebing itu ada air yang mengalir. Trus ada hujan kecil yang jatuh2 di muka. Kata agung, “Feels like in heaven” emang bener… Padahal belom pernah juga ke surga. :p Duh, gw ga tau lagi deh pake ungkapan kaya gimana lagi. Pokoknya amazing.

green canyon

Green Canyon alias Cukang Taneuh

KOLAM PUTRI

Beberapa menit mengapung-apung… berenang-enang… kami tiba di ‘kolam putri’. Ada batu karang besar yang bisa dijadiin tempat beristirahat. Nah, disana juga ada tebing yang biasa dipake ajang pacu adrenalin. Tingginya sekitar 5 meter dari permukaan air sungai. Tertantang? Tentu saja. :p

Buat naik ke tebingnya, harus manjat manjat dulu. Waduh, padahal ga punya pengalaman manjat tembok Mapala manapun. Hehehe… tapi Alhamdulillah bisa kok. Sudah selese manjat2, PEDE tingkat tinggi nih. Tinggal loncat. Gampang. Apa susahnya. Loncat doank. Selese masalah…

Tapi apa yang terjadi sodara sodara? Saat kalian berada di ujung tebing, dan melihat ke bawah… PEDE nya amblas! Langsung ciut. Hehehe… Bukannya loncat, gw malah terpaku di tempat. Belom lagi ada efek efek cipratan air dari atas. Bikin konsentrasi buyar. Bikin suasana hati makin dramatis aja. Trus, gw minta si mangnya nyontohin cara loncat yang bener. “Iya neng, tapi bener neng nanti loncat loh ya.. bener yaa??” “iya iya…” jawab gw gak yakin. Dan Hup! Lah! Mangnya loncat. kalo liat doang kayanya gampang banget… dan sekarang gw sendirian di atas tebing, kedinginan, ketakutan dan menimbang2 apa dalemnya sungai cukup supaya gw gak terbentur karang waktu loncat. Mau nyerah, tapi dah ga ada jalan turun lagi. Gw butuh waktu mengumpulkan keberanian sekitar 5 menit. hehehe

BADAN AMA JIWA KEPISAH

Walopun kaki gemeter, dengan segenap setengah hati akhirnya gw loncat juga. Asem… 1 2 detik yang terasa lamaaaaa sekali… Saat saat lo merasa badan dan jiwa kepisah… cuma bisa pasrah sama Allah swt… Dan akhirnya badan gw BYUURRR berada di aer juga. Kepala langsung menggapai ke atas, mencari udara. WUUUUOOOOWWWW!!! Ternyata gw masih idup. Rasanya lega banget. Bokong gw panas karena loncat gw ga bener. Jatohnya pantat duluan. Hehehhe… Eh walopun gitu, ternyata enak juga. Sensasinya itu lowh alah…

Dan dilanjutkan dengan 2 loncatan berikutnya. Hehehe… Walopun waktu diatas, sama aja kaya pertama kali, ketakutan lagi. :p Tapi sudah bisa konsentrasi dan jatuh ga pantat duluan. Yang laen juga ketagihan. Supaya bervariasi, loncat kali ini pake teriak. Bodoh bodoh teriakannya.

“IP TIGAAAAAAAAAAAAAAA”

“KUMLOOOOOOOTTTTTTT”

Eh bodoh apa pinter?

Nah kalo gw, “DUA TUJUUUUUUUUHHHH”, karena malem sebelumnya gw diramal sama Prima, dan menurut kartu, gw bakal nikah umur 27. Hahahaha. Dua tujuh heh??? DUA TUJUH?!!

Belakangan gw baru tau kalo berenangnya diterusin, diujung ada air terjun dan gua kelelawar. Wah, jadi penasaran…

Selesai dari Green Canyon, lanjut makan siang di pantai Batu Karas, trus berenang sambil liat sunset di Pangandaran. Besoknya naek ke Galunggung. What a nice trip guys… J Thanks to Agung dan keluarganya yang sudah kita repotin. Harusnya 3 hari. Tapi nambah jadi 4 hari. :p Padahal 5 hari kemudian gw musti seminar proposal Tugas Akhir. Hehehe

hotel pangandaran

Di sebuah hotel di Pangandaran

galunggung

Gunung Galunggung yang tiba2 berkabut.

***

“nah, gimana pemirsa, oke juga kan jadi tempat tujuan wisata anda akhir pekan ini?” kalo kata Maudy Koesnaedi di Good Morning On The Weekend.

About these ads