ini salah satu dari tabungan tulisan gw yang tercecer.
Ditulis di Semarang,
8 hari setelah jalan-jalan ke Kabupaten Garut.
————————————————————————————–

The Jump at Darajat

8 hari sudah…

Tapi bayangan keceriaan kami masih terlihat jelas. 3 x 24 jam yang tiap detiknya punya rasa, banyak cerita, penuh kenangan… untuk setiap detiknya…

Some music need air. Open your window… (Elizabethtown Movie)

Seperti Waktu itu, kami sedang di tengah perjalanan ‘ke laut’, which is Pamengpeuk beach. 3.5 jam perjalanan dengan eleve menaiki gunung dan menuruni gunung. Pemandangannya luar biasa bagus. Bukit2 yang ditumbuhi kebun teh. Jalannya kecil tapi masih mulus, mungkin karena jarang dilewati. Di sebelah kiri jurang/lembah, di sebelah kanan tebing batu. Hawanya dingin. Walaupun eleve nya penuh sesak dengan penumpang, tapi cukup 2 hal; Headset dan Jendela. And it’s just going to be perfect.

Itu baru satu scene dari cerita perjalanan kami. Kebetulan, gw yang ketimpa tugas buat bikin tulisan tentang perjalanan ke Garut. Sebagian besar sudah gw, Pret n Prit tulis di ‘Joy Book’. Nah, sekarang gw lagi di Semarang, sindrom Garut nya tiba2 kambuh. Gara2 sindrom ini, muncul gejala2 seperti suka senyum2 sendiri, dan joged2 sambil nyanyi Na Na Ugh, mirip tarian primitif suku pedalaman yang sedang merayakan upacara penyerahan sesaji. Untungnya gw lakuin di kamar mandi, jadi ga ada yang liat. Begitulah sindrom yang terjadi pada diri gw. Entahlah seburuk apa sindrom itu melanda temen2 ekspedisi gw yang lain. Tapi keliatan dari testi n comen2 yang saling kita kirim. Hmmm… Sepertinya gw ga sendirian. gggggggg xD

Saat itu, setelah kejadian Darajat…

Lost In Garut

Sore hari, matahari sudah malu2, hujan deres. Kami memutar otak untuk mendapat tempat bermalam yang harganya paling minimal, kalo bisa malah Rp. 0. Bapak angkot Z 1976 awalnya nunjukin tempat penginapan yang katanya sudah paling murah. Lokasinya memang lumayan menguntungkan, di dekat alun2 kota Garut, jadi malamnya kami bisa jalan2 malem mingguan di pusat kota Garut. Harga 1 kamar di Penginapan Nasional waktu itu sudah ditawar sampe dengan harga Rp. 70.000. Tapi kami masih mengulur2 waktu. Sok sok menghitung2 sisa uang dan menyisihkan dana untuk ongkos pulang. Hehehe… bukannya ga ada duit, saldo di bank juga masih ada. ATM pun ada. Tinggal diambil. Hanya saja, kita semua punya komitmen untuk mengeluarkan duit seminimal mungkin. Karena yang namanya backpacking bukannya untuk mencari kenyamanan, justru menghindari kenyamanan. Pura2 miskin.

Angkot Z 1976. Angkot penuh kenangan…

Di tengah2 tawar menawar harga yang sengit dengan penjaga Penginapan, akhirnya bapak angkot menawarkan. “Neng, kalo mau tinggal di rumah saya aja atuh”. Jaahh,,, ini dia yang dari tadi kita tunggu! Gak malu2, muka si Prit sumringah banget. Maklum, Prit punya cita2 ajaib yaitu nginep di Masjid atau di rumah warga asli. Sambil pendekatan, siapa tau, si bapak punya anak laki yang ganteng dan alim yang bisa digaet. Hhhehe…

Si bapak meyakinkan kalo rumahnya kecil, mungkin sebagian harus tidur di mesjid di deket rumahnya. Kita balik meyakinkan kalo itu bukan masalah. Yang penting punya tempat buat tidur. Cukup. Karena memang besok pagi2 buta kita sudah harus melangkah lagi ke tempat tujuan selanjutnya, yaitu Pameungpeuk.

Namun, tawaran yang brilian ini juga gagal. Karena ternyata si bapak mulai menunjukkan keinginan untuk dibayar. Uuuffhhh… sedihnya…

Keputusan tercepat yang kami ambil saat itu, penginapan dibatalkan, tawaran bapak angkot juga ditolak. Kami berteduh di Masjid Agung Garut, diluar hujan cukup lebat. Dan kami pasrah sepenuhnya pada nasib, semoga saja pengurus mesjid memberi ijin kami para musafir, untuk numpang tidur. Semalam saja, sampai esok fajar tiba.

Ternyata begini rasanya jadi tuna wisma.

Fast Bath-Masjid Agung Garut
Bang Bonong ngasi upeti ke kami, para musafirwati, supaya ganti celana panjang. Kasih image yang baek dulu. Biar ijin nginep di masjidnya dapet. Oke bang!

Waktu itu sudah mau waktu magrib, jadi sekalian ambil wudhu. Tempat wudhu, dan kamar mandinya cukup bersih. Airnya juga jernih. Gak pikir panjang lagi, karena gw ke gerah an satu hari full jalan2, gw tidak menyia2kan kesempatan. Untuk pertama kalinya dalam hidup gw, gw mandi di masjid. :p hahahahah! Dengan kecepatan cahaya. Dan kelincahan gw. Kegiatan mandi itu Cuma berlangsung sekitar 10 menit. Padahal klo di kamar mandi sendiri gw bisa ngetem ampe 1 jam. Byur byur byur. Pake sabun. Byur byur byur. Ambil wudhu. Jadilah gw keluar kamar mandi, bersih, seger dan harum. Senangnya… ^_^

Mesjid Agung Garut. Tempat gw Fast Bath…

Kami ber-6. Bikin giliran. 3 orang solat, 3 orang lagi jagain tas dan sebaliknya. Selesai solat magrib kami berkumpul di beranda/teras masjid, rapat lagi. Ternyata klo mau nginep di mesjid kita harus nunggu ampe penjaga giliran malam datang. Yaitu sampe waktu Isya tiba. Buat kami gak masalah. Tapi bang bonong ngasi berita terbaru, “Arif (temen chating) nawarin nginep di rumahnya” Wow, durian runtuh.

Kami gak langsung mengiyakan. Harus dipastikan juga, apa tempat tinggalnya aman. Setelah usut punya usut, Ternyata rumah Arif itu rumah orang tuanya sendiri, dan udah ngasi ijin buat cewe nginep juga. Kata arif, “Ngga apa apa kok cewe, banci juga boleh!” weh… Walopun begitu, dari hasil rapat, PLAN A kami tetaplah nginep di masjid. Kalo di mesjid gak bisa, baru dilaksanakan PLAN B, nginep di rumah Arif.

Malem Mingguan Di Kota Garut
Jadi, menunggu waktu Isya kita jalan kaki nyari makan malem di kota Garut. Sebenernya gw ngarepin ada pasar malem di alun2nya, ternyata ga ada. Meski pasar malem ga ada, kami menemukan peradaban anak2 muda Garut di suatu jalan deket alun2. Di sepanjang jalan ini, rame penjual makanan atau jajan. Untungnya lagi, kami nemuin tempat yang satu ini…

Mirip kantin STT lah. Gerobak2 penjual mulai dari es jus, ayam bakar, nasi goreng dll ada disini, tinggal pilih. isinya anak muda semua, malah banyak bancinya. Kekekke… banyak bahan deh kita. Jadi ini daftar pesanan kami ber-6:

Kusmin: nasi tutug oncom
Pret: Nasi ijo
Bonong: nasi timbel komplit
mProt: cobek belut
Prit: nasi gila kasmaran
Prat: cumi bakar

Akhirnya makanan datang juga!!!

Kasihan pret gak doyan. Nasi Ijonya ternyata pake pewarna kue pandan, bahkan ga Cuma nasi, ayamnya pun warna ijo. Menu yang laen, boleh lah… oke punya.
Kami semua kelaperan, jadi makanan benar2 dilalap abis. Isi perut full. Gak sadar apa yang akan terjadi selanjutnya… ternyata malam masih panjang… We shouldn’t ate that much.

Kopi Darat Bonong with Arif
Gak lama setelah diner. Arif sms, “Naek angkot ke persawahan, turun di Al-Huda. Jangan makan dulu. Awas.” O.. oo..Tau gitu, kita gak beli makan malem barusan.

Gak enak menolak kebaikan Arif, kami memutuskan bermalam disana. PLAN A nginep di mesjid batal! Laksanakan PLAN B!

Angkot yang dimaksud gak muncul juga, akhirnya kami nyarter, lagi. Nah, sudah di depan pesantren al-huda… Kami nunggu di depan sawah, gelap-gelap. Perasaan jadi harap2 cemas. Arif beneran orang baek, atau jangan2 kita dijebak sama orang jahat dengan modus chatting. Kekekeke… Bonong groginya lebih2 lagi. Kedekatan antara mereka yang sudah terjalin melalui chating kini sudah menuju tingkat yang lebih maju, yaitu Kopi Darat. Tempatnya di sawah pula. Bonong ngecek dandanan biar kelihatan kece. Kalo ketemu Arif harus ngasi first impression yang baik. Mumpung, Bonong lagi jomblo. Lho lho…

Sambil nunggu, kami mempersiapkan skenario yang baik. Perjanjian pertama adalah, jangan rusuh, harus jaim. Perjanjian kedua, kita pura2 belum makan malem.

Sekitar 5 menit an, Arif akhirnya dateng pake motor. Orangnya chubby. Berbasa basi sebentar sama Bonong. Trus kita disuru ngikutin dia menuju rumahnya.

Tiba di rumah Arif, kita langsung disambut ramah sama orang serumah. Gak tau itu siapa nya aja. Pokoknya ikutan salaman ajah. Ditemenin teh manis, bonong sama arif ngobrol panjang lebar tentang band, tentang hobby motret dan nama2 aneh (such as: Bibir) yang konon nama temen2 mereka. Prat, Prit, Pret, mProt dan Kusmin, roooooming abeess. Gw bakalan sangat bersukur kalo waktu itu dipersilahkan langsung tidur.

Worst Act Ever
Tawaran makan malemnya gak bisa dihindari. Dan Ya Allooh, di hadapan kami kini terhampar lautan mi goreng, gunungan tahu isi, telur dadar, kerupuk dan tentu saja sebakul nasi putih. Ooohh… seandainya aja kami gak terlanjur makan malem tadi, uangnya masih bisa disimpen buat bayar angkot. Sekarang kami harus berjuang menghabiskan semua makanan itu. Makanan yang lebih cocok buat 15 orang laki-laki yang kelaperan.

Pernah nonton Fear Factor kan? Kaya gitu mukanya Pret.😡 Gggggg… Gak cuman Pret, yang lainnya juga tampangnya nahan kenyang. Alhasil, kita makan gak konsen. Sering ketawa ketiwi gak jelas. Sebenernya gak sopan. Hehehe…

Siksaan itu akhirnya berujung juga. Kami diantar arif menuju bangunan rumah lain yang sepertinya Cuma sekali2 ditempati. Di lantai dua, di ruang TV yang luas, digelar karpet lengkap bantal dan selimutnya. Gak pake cuci muka atau sikat gigi, kita langsung rebahan. Eh, si aa’ arif sepertinya belum puas ngobrol sama bang bonong, sekali lagi berlangsung Obrolan-Tentang-Band-Motret-Bibir. Oh cukup… Aku ingin tidur…

Good Bad Night Story by Arif

Mata2 kami sudah lelah, tapi Arif ternyata masih punya 1 cerita lagi untuk disampaikan. Kali ini para anak2 ayam gak roming lagi. Karena ceritanya tentang kemistisan kota Garut. Bukan Obrolan-Tentang-band-Motret-Bibir lagi.

Konon, pada jaman dahulu, sewaktu Arif masih ABG, dan sedang dalam perjalanan mendaki gunung bersama beberapa teman2nya. Banyak kejadian2 mistis. Sedikit omong kotor, pasti balasannya langsung muncul di depan mata. Misalnya ngomong an***g, langsung deh lewat an***g. Ngomong b**i, seekor b**i pun lewat. Dan suatu pagi saat mereka bangun tidur, entah gimana ceritanya, mereka tersebar beberapa meter dari kemah.

Lebih lagi daerah pameungpeuk. Tempat itu masih jauh dari peradaban katanya, masih angker. Kita diwanti2 jangan berenang. “Banyak yang hilang disana. Apalagi yang datang dari Bandung.” Bagus! Motivasi yang sangat bagus! Well done.

Pamitan
Matahari baru sedikit muncul, ayam masih riang berkokok, hawanya masih dingin sekali. Kami bangun jam 5 pagi, tanpa mandi. Tim Ekspedisi Garut bener2 gak buang2 waktu. Langsung packing dan berpamitan ke Arif. Arif yang sedang tidur pulas di sofa terpaksa dibangunkan.

Disana, di atas meja tamu, ada sepiring tahu isi yang nganggur. Gw gak bisa melihat pemandangan itu dibiarkan begitu saja. Sedangkan Pret dan Bonong sudah menunjukkan aba2 yang berarti “jangan, gak usah dibawa.” tapi gw masih dirundung kegelisahan, kecemasan akan satu hal yang mengganjal. Gw tatap lekat2. Piring yang ada di atas meja itu. Tahu isi… Dibawa. Jangan. Bawa. Jangan… Bawa.

Kemudian dengan tekad yang bulat gw berkata, “Kak, tahu isinya boleh dibawa?”
“Oh boleh boleh. Bawa aja semua”

Ha! Gw dengan sigapnya membuka kresek dari tas. Sreek. Seperti paskibra petugas pengibar bendera. Mengantongi banyak tahu isi. Hahahaha…

Begitulah, pagi itu, cerah sekali, udaranya segar. Dengan bekal sekantong onde-onde jadi2an, tahu isi dan kue sarang semut pemberian Arif, Kami siap menempuh perjalanan selanjutnya. Mendengar cerita Arif, kami mengambil positifnya aja. Jangan gegabah, tetap waspada dan optimis.

Terima kasih banyak atas keramahan, tempat bermalam dan makan malamnya kak Arif. Maaf klo kita rada tengil. :p

Pantai berpasir putih, tunggu kami!

Note this: yang sudah mandi-itu pun kemarin sore di mesjid-cuma gw. Kekkeke…

Artikel terkait:

https://alwaysrun.wordpress.com/2008/04/18/transport-penginapan-makan-wisata-garut/