Hari Rabu kemaren, lebih tepatnya tanggal 14 Mei 2008, gw menyaksikan secara langsung Andrea Hirata, penulis tetralogi Laskar Pelangi. Tema acaranya seharusnya tentang pendidikan, tapi berhubung yang diundang paket produksi film Laskar Pelangi, jadi rada nyerempet2 dikit ngomongin film.

Kesan pertama… hmmm… Andrea itu pendek yak. Hehehhe… :p tapi putih, keliatan kalo sudah terawat. hmm.. pasti beda banget ya waktu dia masih di Belitong dulu. mukanya sih ga terlalu jelas. Berhubung mata gw ga nyampe, n lagi ga pake kacamata. Jadi rada2 kabur gitu deh. Rambutnya masih gondrong dan ikal (namanya juga Ikal).

Dari pagi gw udah siapin buku ‘Sang Pemimpi’ buat minta tanda tangannya. :p Ternyata panitia yang lain diem2 juga punya niat yang sama. Malah, ada yang beli on the spot, supaya kebagian tanda tangan. Jadi, buku2nya panitia dikumpulin jadi satu buat di ttd ama mas Andrea.

Seperti yang gw bilang, Andrea bawa rombongan. Bareng penulis skenario film Laskar Pelangi, mas Aris. Yang mereka tekankan adalah bahwa, antara buku dan film Laskar Pelangi nantinya bakalan beda. Justru hal2 yang gak dicantumkan di buku bakalan dikeluarin waktu di film. Mas Aris diberi kebebasan menulis oleh Riri Riza dan Mira Lesmana tanpa dibatasi hal-hal seperti budget dll. [Gw jadi penasaran sama filmnya…]

Mas Aris: “Waktu saya pergi ke Belitong, saya liat kapal keruknya. Besarrr sekali. Dalam hati saya bilang, wah, ini gak mungkin bisa jalan. Tapi mas Riri Riza justru bilang, kapal ini nanti harus bisa jalan!”

Mas Andrea: “Buat apa bikin film yang sama dengan buku. Kalo sudah ada bukunya, ya gak usah bikin filmnya”

Mas Aris: “Misalnya, waktu proses menunggu pengumuman di Sekolah. Proses ‘menunggu’ itulah nanti yang menarik.”

Setelah cukup ngomongin film. Terus, mas Andrea mulai ngomongin tentang pendidikan. Cukup inspiring. Mengingat perjuangan yang dilakukan mas Andrea dulu buat memperoleh pendidikan yang layak. Memang, memang bener banget kalo kita-kita ini beruntung sekali. Hanya terkadang kita sering lupa, dan menyia2kan kesempatan yang ada di genggaman kita, hanya karena 1 alasan: Males.

Huaaaa… Maless….

Mas Andrea: “Katakan tidak pada halangan apapun terhadap pendidikan”

Gw paling ngena waktu mas Andrea bilang gini, “Saya juga backpacking, tapi setelah belajar” hua hua hua… jedug. rasanya di kepala gw. wkwkkwkw…

Tapi pendapat mas Andrea yang masih kontroversial buat gw, adalah menurut dia Perpustakaan itu gak perlu. “Saya sangat tidak setuju dengan Perpustakaan. Perpustakaan tidak menambah jumlah orang yang membaca. Pasti yang ke perpustakaan itu2 saja. Yang perlu dilakukan adalah menambah jumlah pembaca” Well… buat gw, perpustakaan penting banget disaat2 gw gak punya duit buat beli buku. Gratis, bermanfaat, no doubt.

Berangkat dari alasan bahwa jumlah penonton layar kaca jauh lebih tinggi daripada jumlah pembaca buku. Maka Andrea mau bukunya dibuat menjadi film.

Hmm… penasaran juga gw jadinya… film Laskar Pelangi bakal sebagus Denias gak ya. Denias kan juga inspiring buat pendidikan Indonesia. Oke deh, I salut U. Lebih baik bikin film2 yang berguna daripada film2 horor ga mutu, bapuk!

Eh eh, kapan ya ada film kolosal Indonesia? Emang sih pasti butuh dana gede. Tapi kayanya keren tuh. Atau film perang, cerita tentang Jenderal Sudirman gerilya. Kan lumayan buat numbuhin jiwa nasionalisme. Belum ada tuuhhh yang versi modernya.

Berhubung gw belom minta fotonya Andrea dari anak Pubdok, n gw gak sempet ngambil. Jadi fotonya menyusul aja nggih. :p Aaahhhh!!!!! Akhirnya kelar jugaaaaa nih acara….

foto2 sama sisa2 dekorasi[Andrea Hirata]

Positive feeling, positive thinking, potitive action, then miracle will happened…