Escape!

Escape!

Hola blog! Buenos dias, buenas tardes, buenas noches, buenas buenas deh semuanya (Keren mampus kan bhs Spanyol gw? kekekeke…)

Wisuda udah,,, ngebahagiain orang tua udah,,, tapi kok gw sendiri gak ngerasa bahagia seperti yang seharusnya gw bayangkan kalo ‘Suatu Saat Gw WI-SU-DAA’ ya… Banyak keresahan yang baru. Walopun gak ada yang menekan gw. Tapi lingkungan selalu mengarahkan kita untuk menjadi manusia yang ordinary. Manusia yang abis lulus kuliah, ya… kerja. Kalo gak ya… ngelanjutin sekolah. Malah ada juga yang langsung nikah.

Kadang kadang gw pengen keluar dari garis ordinary itu. Jadi apa saja atau mengalami apa saja yang gak biasa. Misalnya jadi sukarelawan ke Afrika, jadi buronan polisi, jadi waitress, jadi masinis Kereta Api, jadi guru TK, masuk penjara kalo perlu, apa aja deh, asal diluar dari kebiasaan. Mau itu more than ordinary, atau less than ordinary. Just let me out of this hell ordinary!!!

Oke Aruna sudah gila…

Mungkin gw mengalami yang namanya krisis umur 20 an. Masa dimana kita perlu mengambil keputusan2 yang akan menentukan jalan hidup kita ke depan. Seandainya gw bisa nge-pause-in waktu, supaya gw bisa semedi dan berpikir sejenak, mau apa gw??? Karena gw ngerasa banget, gw sendiri gak punya motivasi yang cukup untuk kerja kantoran. Ya, walaupun gw selalu mengatakan dengan optimis, bahwa kerja kantoran tidak akan membuat gw stop inovasi dan selalu kreatif untuk pengembangan diri dan membantu orang2 sekitar gw. Tapi… sesungguhnya di dalam lubuk hati, gw takut rutinitas bekerja akan membunuh cita2 dan impian gw yang lain (walaupun itu hal2 yang kecil). Apakah kerja kantoran akan seburuk itu?

Tapi boro2 nge-pause-in waktu. Dalam waktu dekat ada berbagai job fair yang membuyarkan perhatian gw. dan itu berlanjut lagi dengan psikotest2 yang lama2 melelahkan juga, kalo beruntung, lanjut interview. Uuufffhhh… gw merasa masih terlalu muda untuk segala kegiatan job seeker ini.

Hmm… Pangeran William aja abis lulus SMA, jalan2 dulu setahun, sambil mikirin pengen ngelanjutin kuliah kemana. Rasanya gw juga perlu setahun itu… ya gak perlu setahun juga sih. Pokoknya cukup waktu untuk bernafas dengan teratur, ngelurusin benang ruwet yang ada di otak gw, dan mengembalikan semangat hidup gw. Supaya selanjutnya, gw bisa mengerjakan segala sesuatunya dengan ikhlas, sempurna dan dengan hasil yang memuaskan. Gak kaya sekarang… badan gw gerak, tapi gak pake hati. Kaya robot… Kaya daun yang kebawa angin. Kaya barisan pengungsi Yahudi yang diusir Jerman waktu Perang Dunia II. (hubungannya apa?) ya itu deh. “I want to break free” kalo kata Queen.

Atau sebenernya jawaban dari segala celoteh gw ini hanya… gw pengen backpacking lagi… hehe.

I wanna breeze and an open mind

I wanna swim in the ocean

Wanna take my time for me

All me

So maybe tomorrow

I’ll find my way home…

So maybe tomorrow

I’ll find my way home…

(Stereophonics)